Dimanakah silapnya?

Wednesday, July 2, 2014

Termenung lagi dirinya di malam hari.



Tak disangka begitu kejam dunia pada hari ini.
Bukan.
Bukan dunia yang kejam.
Tetapi manusia.
Sedangkan kini kita berada di zaman globalisasi dan berada di zaman yang penuh dengan kesenangan.

Mungkin kita terlalu leka hingga terbuai mimpi ke alam fantasi.
Terlalu leka untuk membawa diri untuk bersaing dengan mereka sehingga terlupa akan Tuhan yang mencipta.

Teringat bila menyuap sesuap nasi.
Masih adakah insan yang kelaparan hari ini?



Teringat bila meminum seteguk air.
Masih adakah insan yang kehausan?

Melihat rumput-rumput yang berwarna hijau.
Masih adakah tanah tandus hari ini?

Melihat barang-barang elektronik yang dimiliki.
Masih adakah yang tidak punya apa-apa?

Beruntungnya kita.
Punya keluarga.
Sedangkan masih ada yang yatim piatu diluar sana.
Berjalan di kaki lima tanpa arah tujuan dengan kesan calar balar ditubuhnya dan menjamah saki baki makanan yang dilempar ke tanah.

Kita ini yang benar-benar prihatin tidak bisa berbuat apa-apa.
Tetapi kita bisa memberi doa daripada meratapi dan mengeluh sahaja.

Sedangkan mereka?
Kerana sekeping nota yang berjumlah ratusan juta masih mampu mencipta nama bukan kerana dek belas kasihan.



Tetapi hanya untuk menerima pujian yang melambung-lambung mengalahkan tingginya sebuah gunung.

Hairan sungguhlah hairan.
Mengapa ini semua bisa terjadi?

Bisakah kita menyalahkan orang lain?
Semua pernah terleka disaat gembira.
Semua pernah tersadar disaat susah.

Tetapi mengapa kita tidak bisa berbuat apa-apa untuk berubah?

Malam tiba menggantikan siang.
Rembulan bersinar tak sepanas mentari.
Disaat kilauan satelit mengalahkan kilauan bintang.
Disaat yang palsu lebih mahal dari yang asli.

Masih ada harapan disebalik kerapuhan.

Masih ada cahaya disebalik kegelapan.

Ku hadiahkan doa kepada mereka:



Yang sakit,sembuhkanlah.

Yang hilang,kembalikanlah.

Yang kelaparan,kenyangkanlah.

Yang kehausan,puaskanlah.

Yang rebah,bangunlah.

Yang ditindas,tabahkanlah.

Yang alpa,sedarlah.

Yang hanyut,pimpinlah.

Yang bahagia,teruskanlah.

Yang menangis,hapuskanlah.

Kerana sesungguhnya bahagia itu milik semua.

No comments:

Post a Comment