Bicara aku di malam hari

Friday, July 4, 2014

Malam menjelma lagi.



Bersyukur atas segala nikmat yang diberi.

Bersyukur juga kerana diberi peluang olehya untuk melalui satu lagi hari yang mungkin tidak dinikmati oleh mereka yang sudah tidak bernafas lagi.

Di malam yang kelam ini juga sekali lagi membisakan aku untuk merenung kembali.

Mengingat segala yang telah terjadi.

Pernahkah kau rasai apa yang aku rasai?

Kau pernah aku pasti.

Disaat ini kau terasa diri kau kerdil di muka bumi.

Di malam yang suram ini juga kau mengingati setiap kebahagiaan yang kau miliki.

Kau juga teringat bertapa payahnya perjalanan hidup selama ini.

Malah di malam hari,kau mampu menangis seorang diri.

Berbicara hanya kau dan Tuhan dari hati ke hati.

Kau resah gelisah dan mengadu atas segala apa yang kau rasai.

Di malam ini juga begitu senang air mata mengalir di pipi.

Bersyukur kerana kau bisa menikmati gelapnya hari.

Kerana cuma pada ketika itu kau bisa mengimbas kembali dan berbuat refleksi dan ada mata-mata yang memerhati.

Mungkinkah kau pernah dilukai?

Mungkinkah kau pernah alpa disaat menari?

Mungkinkah kau pernah memakai pakaian rapi?

Mungkinkah kau pernah mengidam seteguk air dan sesuap nasi disaat semua itu tidak bisa kau miliki?

Sekali lagi ku pohon doa yang murni.

Semoga aku ditabahkan lagi dikemudian hari.

Semoga aku lebih bersyukur dengan apa yang ku miliki.

Semoga disaat aku jatuh aku kembali berdiri.

Semoga doa ini didengari oleh Tuhanku temanku yang sejati.

*Selamat malam dan aku mengundur diri*

No comments:

Post a Comment